Rabu, 18 September 2019

Mulai 1 September 2019, Kirim Dana Melalui Kliring Nasional BI Lebih Cepat dan Murah

Populer

Ribuan Masyarakat Tumpah Ruah Saksikan Festival Budaya Cirebon

Cirebon,- Festival Budaya Cirebon (Nadran Gunung Jati) yang berlangsung di Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon berlangsung meriah, Sabtu (14/9/2010). Ribuan...

Gadis Asal Cirebon yang Masuk The Voice of Germany 2019 Sudah Memiliki Bakat Sejak Balita

Cirebon,- Claudia Emmanuela Santoso yang mengikuti ajang pencarian bakat di Jerman yakni The Voice of Germany 2019 merupakan gadis...

Polres Cirebon Kota Nyatakan Perang Untuk Premanisme, Pemerasan Hingga Penganiayaan

Cirebon,- Pasca kejadian yang terjadi di Jalan Ciptomangunkusumo, Kota Cirebon pada Jumat (6/9/2019), Jajaran Polres Cirebon Kota berupaya meminimalisir...

Remaja Masjid dan At-Taqwa Center Kota Cirebon Tolak Aksi Premanisme dan Geng Motor

Cirebon,- Puluhan remaja Masjid Raya At-Taqwa Kota Cirebon melakukan aksi tolak premanisme dan geng motor, yang berlangsung di halaman...

Antisipasi Kriminalitas di Kota Cirebon, Azis Minta Tingkatkan Koordinasi Terpadu

Cirebon,- Kejadian yang menimpa seorang remaja di Jalan Cipto Mangunkusumo, Kota Cirebon beberapa hari lalu hingga meninggal dunia, membuat...

Cirebon,- Sebagai respon atas perkembangan digitalisasi, Bank Indonesia berupaya memastikan ekosistem ekonomi dan keuangan digital yang kondusif.

Salah satunya yaitu dengan mendorong efisiensi pembayaran ritel melalui penyempurnaan kebijakan operasional Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI) yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dan industri dengan tetap memperhatikan perlindungan kepada nasabah.

Fadhil Nugroho, selaku Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Cirebon mengatakan Penyempurnaan kebijakan operasional SKNBI mulai berlaku tanggal 1 September 2019.

“Penyempurnaan ini meliputi penambahan waktu dan percepatan setelmen, peningkatan batas nominal transaksi, dan penurunan tarif,” ujarnya saat Press Confrence disalah satu hotel di Jalan Kartini, Kota Cirebon, Jumat (30/8/2019).

1. Penambahan Waktu Setelmen

Fadhil memaparkan, percepatan setelmen dana pada layanan transfer dana yang sebelumnya hanya lima kali sehari, kini menjadi sembilan kali sehari.

“Untuk waktunya, mulai dari pukul 08.00 WIB, 09.00 WIB, 10.00 WIB, 11.00 WIB, 12.00 WIB, 13.00 WIB, 14.00 WIB, 15.00 WIB dan 16.45 WIB,” bebernya.

Sedangkan untuk penambahan periode setelmen dana pada layanan pembayaran reguler yang sebelumnya dua kali sehari, kini menjadi sembilan kali dalam sehari.

Baca Yuk: Bank Indonesia Luncurkan QRIS, Efektif Mulai 1 Januari 2020

2. Percepatan Setelmen

Untuk Percepatan Service Level Agreement (SLA) sebagai dampak penambahan periode setelmen pada Layanan Transfer Dana dari nasabah yang sebelumnya wajib dilakukan paling lama dua jam, kini menjadi paling lama satu jam.

“Sama halnya dengan penerusan dana kepada nasabah penerima yang sebelumnya wajib dilakukan paling lama dua jam sejak setelmen, kini satu jam sudah bisa menerima,” ungkapnya.

Media Briefing & On Boarding UMKM Bank Indonesia.

Lalu, tambah Fadhil, sebagai dampak penambahan periode setelmen pada layanan pembayaran reguler terkait transfer dana dari nasabah pengirim yang sebelumnya tidak diatur, menjadi paling lama satu jam.

3. Peningkatan Batas Nominal Transaksi

Kemudian, kata Fadhil, untuk peningkatan batas maksimal transaksi yang dapat diproses pada Layanan Transfer Dana dan Layanan Pembayaran Reguler yang sebelumnya maksimal sebesar Rp. 500 juta per transaksi, kini maksimal menjadi Rp. 1 Miliar.

“Bakan untuk penyesuaian biaya layanan transfer dana yang dikenakan Bank Indonesia kepada bank peserta SKNBI turun,” terangnya.

“Tadinya dikenakan biaya per transaksi Rp. 1.000,-, pertanggal 1 September 2019 menjadi Rp. 600,- per transaksi,” imbuhnya.

4. Penurunan Tarif Transfer

Sementara itu, untuk penyesuaian biaya layanan transfer dana yang dikenakan Bank peserta SKNBI kepada nasabah, yang sebelumnya dikenakan maksimal sebesar Rp. 5 ribu, kini menjadi Rp. 3.500 per transaksi.

“Sehingga, dengan adanya penyempurnaan kebijakan operasional SKNBI ini dapat memberikan penghematan dari sisi biaya,” pungkasnya. (AC212)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Pegiat Kopi Cirebon Gelar Aksi Solidaritas di Polres Cirebon Kota, Ini Kata Kapolres

Cirebon,- Para pegiat Kopi Cirebon melakukan aksi solidaritas untuk kedai Kopi Pekalipan yang berlangsung di Halaman Polres Cirebon Kota,...

Kerap Terjadi Kecelakaan, PT. KAI Daop 3 Cirebon Lakukan Sosialisasi di Perlintasan Sebidang

Cirebon,- Perlintasan sebidang KA merupakan salah satu titik dimana sering terjadi kecelakaan lalu lintas. Melihat fakta tersebut, PT. KAI (Persero) Daerah Oprasional (Daop) 3...

Daop 3 Cirebon Gelar Bazar UMKM Mitra Binaan PT. KAI

Cirebon,- Memeriahkan Hari Ulang Tahun (HUT) Kereta Api Indonesia ke-74 pada tanggal 28 September 2019 mendatang, PT. KAI Daerah Oprasional (Daop) 3 Cirebon menggelar...

Ini Tanggapan Pihak Sekolah dan Adik Kelas Claudia yang Masuk The Voice of Germany 2019

Cirebon,- Gadis asal Cirebon Claudia Emmanuela Santoso yang mengikuti ajang pencarian bakat di Jerman The Voice of Germany 2019 membuat bangga Indonesia dengan penampilannya...

Penampilan Bunga Jelita Bersama Aini Griya Pengantin Tutup Acara En’s Wedding Festival 2019

Cirebon,- En’s Wedding Festival 2019 yang melibatkan vendor andalan dari wilayah Ciayumajakuning (Cirebon, Indramayu, Majalengka, dan Kuningan) selesai digelar, Minggu (15/9/2019) malam.Pameran pernikahan terbesar...

More Articles Like This