Selasa, 29 September 2020

“Lawang Sanga” Gerbang Keraton yang Terlupakan (Oleh : Vianisa Atifah)

Populer

46 Santri Pondok Pesantren di Kuningan Terpapar Covid-19

Kuningan,- Sebanyak 46 santri di Pondok Pesantren Husnul Khotimah di Kuningan Jawa Barat terkonfirmasi positif Covid-19.Aktivitas di pondok pesantren...

Tilik Kana Cirebon Hadir untuk Angkat Potensi UKM Khusus Kuliner

Cirebon,- Untuk menjadikan UKM (Usaha Kecil Menengah) naik kelas, Food Court Tilik Kana yang berlokasi di Jalan Pancuran Barat...

Wali Kota Cirebon: Mulai 1 Oktober 2020 yang Tidak Patuh Protokol Kesehatan akan Ditindak Tegas

Cirebon,- Untuk menekan penyebaran Covid-19 di Kota Cirebon, Walikota Cirebon Drs. Nashrudin Azis tak henti-hentinya melakukan edukasi dan sosialisasi...

Pemerintah dan Keraton Kasepuhan Cirebon Sepakat Meniadakan Pasar Muludan

Cirebon,- Pemerintah Daerah Kota Cirebon bersama dengan Keraton Kasepuhan bersepakat meniadakan pasar malam atau Muludan di area Keraton Kasepuhan...

Wakil Wali Kota Cirebon Kunjungi Warga Terkonfirmasi Positif Covid-19

Cirebon,- Wakil Wali Kota Cirebon, Dra Hj Eti Herawati kembali mengunjungi warga terkonfirmasi positif Covid-19 yang isolasi mandiri, Jumat...

Sebuah bangunan yang terletak di tepi kali Kriyan tepatnya di RT 09 RW 02 Mandalangan Kelurahan Kasepuhan Kecamatan Lemahwungkuk Kota Cirebon masih berdiri megah diantara pemukiman warga. Bangunan tersebut bernama Lawang Sanga. Kata Lawang Sanga berasal dari bahasa Jawa yakni Lawang yang artinya pintu dan Sanga yang artinya sembilan. Menurut filosofi, Lawang Sanga ini melambangkan sembilan lubang yang ada di dalam tubuh manusia. Menurut Dosen IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Pengampu MK Kajian Cirebon, Syaeful Badar, MA menjelaskan, bahwa manusia harus menjaga dan memfungsikan kesembilan lubang tersebut sesuai ketentuan dan kepatutannya. Ada sejarah di balik makna Lawang Sanga.

Menurut buku “Wali Sanga ‘Menguak Tabir Kisah hingga Fakta Sejarah’ menjelaskan bahwa pada tahun 1438 M Sunan Gunung Jati memperluas dan melengkapi Keraton Dalem Agung Pakungwati dengan membangun gedung-gedung pelengkap dan tembok keliling setinggi 2,5 m dan tebalnya 80 cm ada area tanah seluas kurang lebih 20 ha. Selain itu, dibangun juga tembok keliling ibukota dengan tinggi 2 m yang meliputi areal seluas kurang lebih 50 ha dengan beberapa pintu gerbang, salah satunya disebut Lawang Gada. Selain itu, Sunan Gunung Jati juga membangun jalan besar dari alun-alun Keraton Pakungwati ke Pelabuhan Muarajati. Tujuannya, agar para pedagang asing atau utusan-utusan dari kerajaan lain yang masuk ke pelabuhan Muarajati dapat dengan mudah menemui Susuhunan apabila mereka hendak menghadap atau membicarakan sesuatu, selain untuk keamanan dan arus barang dari pelabuhan. Sedangkan, di sebelah tenggara Keraton, tepatnya di tepi sungai Kriyan, dibangun pangkalan perahu kerajaan lengkap dengan gapura yang disebut Lawang Sanga, bengkel pembuatan perahu besar, istal kuda Kerajaan, dan pos-pos penjagaan.

BACA YUK:  OJK Cirebon Dorong Perilaku Hemat dan Menabung Sejak Dini
BACA YUK:  Beberapa Pilihan Pinjaman Online Langsung Cair untuk Pengusaha

Bangunan Lawang Sanga mempunyai gaya arsitektur yang unik karena perpaduan dari berbagai unsur budaya, yaitu Hindu, Eropa dan Cina. Konstruksi atap bangunan yang terbuat dari kayu dan penutup atap dari genteng berbentuk atap tajug berdiri di atas gunungan (sopi-sopi) dengan bentuk lengkung lancip diatasnya (berbentuk kujang), dan bagian serambi depan dan belakang ditopang oleh dua buah sekur yang mempunyai gaya yang hampir sama dengan sekur-sekur pada bangunan Cina. Konstruksi tajug yang berbentuk piramid membuat gaya beban dari kostruksi atap tidak ditopang oleh dinding dan gunungan, akan tetapi disalurkan melalui sekur dan tiang kolom. Sedangkan di bagian dinding terdapat pintu yang cukup besar terbuat dari kayu. Bagian keliling bangunan berupa tembok batu bata dengan perlubangan dinding berbentuk lengkung setengah lingkaran. Bagian inilah yang disebut sebagai lawang atau pintu. Jumlah pintu tersebut adalah 9 dengan pembagian sebagai berikut : 1 pintu gerbang utama yang mempunyai daun pintu, 2 pintu merupakan gerbang paduraksa di kiri kanan bangunan, 1 buah gerbang padu raksa di samping kanan bangunan, 2 di sebelah kanan kiri belakang, dan 3 buah pintu dengan konstruksi lengkung busur di belakang bangunan.

Loading...

Sekarang, Lawang Sanga hanya sebuah situs bersejarah karena di sekitarnya terdapat pemukiman penduduk sehingga terkesan semakin terjepit. Namun, terdapat juga tradisi tahunan setiap malam 10 Suro/10 Muharram pintu Lawang Sanga dibuka untuk mengadakan acara tahlilan dan mendoakan para arwah leluhur yang dahulu menjadi Raja di Cirebon. Menurut juru kunci Lawang Sanga Supeno Candra Maulana, fungsi Lawang Sanga sekarang berubah menjadi sebuah situs yang memang setiap malam Jum’at Kliwon selalu banyak dikunjungi orang untuk berdo’a, tahlil, bermunajat kepada Allah SWT. Kemudian, para warga sekitar membuat Nasi Uduk untuk dibagikan kepada masyarakat yang datang. Banyak juga tamu-tamu dari dalam dan luar daerah yang datang melakukan ziarah sekaligus melakukan do’a bersama.

BACA YUK:  Yayasan Muslim Sinar Mas, BenihBaik.com, dan JNE Ajak Masyarakat Donasikan Al Quran
BACA YUK:  Bank Indonesia Cirebon Dorong UMKM Gunakan QRIS

Kondisi terkini Lawang Sanga sangat terawat, bersih dan rapih karena warganya menyadari akan pentingnya perawatan situs bersejarah. Mungkin, pemerintah juga bisa turun tangan untuk menjadikan Lawang Sanga sebagai objek wisata yang ada di Kota Cirebon disamping Keraton Kasepuhan. Sehingga para wisatawan dari dalam dan luar kota dapat mengetahui bahwa Lawang Sanga-lah gerbang akses kebudayaan dan perekonomian Cirebon pada masa lampau. (dari berbagai sumber)

Vianisa Atifah
Mahasiswi Jurusan Komunikasi Penyiaran Islam IAIN Syekh Nurjati Cirebon.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Peringati HUT KAI ke-75, Daop 3 Cirebon Berikan Bantuan Mobil untuk Penyandang Disabilitas

Cirebon,- Dalam rangka memperingati HUT Kereta Api Indonesia (KAI) ke-75 yang jatuh pada Senin 28 September, melalui program CSR, KAI Daerah Operasional (Daop) 3...

Ini Penjelasan Kepala BI Cirebon Terkait Video Viral Uang “Nyanyi”

Cirebon,- Beredar video uang pecah Rp. 75 ribu yang bisa Nyanyi Indonesia Raya, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Cirebon berikan penjelasan, Senin (28/9/2020).Menurut...

Tambah Bangunan Pendopo, Warung Kopi Manis Kini Hadir Lebih Luas

Cirebon,- Warung Kopi Manis (WKM) yang berlokasi di Jalan Ir. Soekarno, Desa Kecomberan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon hadir dengan tempat yang lebih luas.Saat ini,...

Pelanggar Operasi Yustisi Protokol Kesehatan Didominasi Tidak Memakai Masker

Cirebon,- Selama dua pekan sejak tanggal 14 sampai 27 September 2020, sebanyak 21 ribuan pelanggar terjaring operasi yustisi protokol kesehatan di Kabupaten Cirebon.Kegiatan yang...

More Articles Like This