Strategi Jitu Alokasi Budget Ala Ligwina Hananto Bersama Ninja Xpress Agar Bisnis Naik Kelas

Jakarta,- Setiap pengusaha pasti ingin bisnisnya semakin berkembang sehingga dapat naik kelas atau yang disebut dengan scale up. Tapi dibutuhkan berbagai upaya untuk menaikkan kelas bisnis, salah satunya adalah pengelolaan keuangan yang baik. Meskipun produk kamu bagus dan laku di pasaran, tapi bisnis akan lama berkembang kalau kamu tidak tahu bagaimana cara melakukan alokasi anggaran yang efektif dan efisien. Ligwina Hananto, CEO & Lead Financial Trainer QM Financial bersama Ninja Xpress kali ini akan membantu kamu dengan strategi jitu alokasi budget agar bisnis kamu bisa naik kelas lebih cepat.

 

1. Pelajari Kondisi Keuangan Bisnis Kamu
Ligwina, yang berpengalaman selama lebih dari 18 tahun di bidang edukasi finansial, menjelaskan bahwa scale up bisa menjaga persaingan kita dengan kompetitor. Bisnis yang ingin scale up harus dapat menunjukkan laporan keuangan yang baik. Alur kas dan laporan laba rugi yang positif menjadi indikator yang menjanjikan bagi pemilik usaha untuk melakukan proses scaling up. Beberapa indikator finansial dan non-finansial yang dapat membantu pemilik usaha dalam menentukan waktu dan cara scale up bisnis adalah:
a. Customer retention yang tinggi
Bisnis sudah memiliki nilai tambah yang diminati oleh pasar dan pembeli sudah percaya dan puas atas produk atau jasa yang ditawarkan.
b. Sistem perusahaan stabil, tidak berubah-ubah
Hal ini mencakup tingkat kepuasan konsumen, metode komunikasi dan divisi di dalam perusahaan, pemanfaatan tools IT dan teknologi yang memadai, kebahagiaan karyawan, dan lain sebagainya.
c. Permintaan melebihi kapabilitas penawaran
Apabila kamu sebagai pemilik usaha memiliki kesulitan berurusan dengan order dan kapasitas operasional, maka hal ini menjadi tanda untuk kamu bisa segera melakukan scale up.

BACA YUK:  Menemukan Panduan Hidup Bersama Sounding Dawn

 

2. Menghitung Indikator Finansial dengan Tepat
Scaling up menjadi salah satu proses bisnis yang paling berpotensi untuk kegagalan. Banyak sekali bisnis mengalami kebangkrutan dan ketidakpastian di dalam tahap ini. Ligwina menguraikan beberapa indikator finansial yang perlu diperhatikan agar bisa mengetahui apakah proses scaling up yang dilakukan berpotensi untuk bangkrut atau tidak.
a. Tekanan modal kerja (working capital pressures)
Indikator ini menunjukkan seberapa besar jumlah modal kerja yang sepenuhnya digunakan untuk menjalankan bisnis. Apabila tidak tercukupi, sistem kerja bisnis akan terhambat dan berpotensi bangkrut.
b. Likuiditas (liquidity)
Likuiditas mengacu pada seberapa mudah mengkonversikan aset yang menjadi milik kas tanpa mempengaruhi harga pasar yang ditawarkan.
c. Free cash flow
Arus kas bebas dapat didefinisikan sebagai kas yang dihasilkan oleh perusahaan setelah mempertimbangkan arus kas keluar untuk kebutuhan operasional dan pemeliharaan aset. Mudahnya, free cash flow adalah sisa uang kas yang diperoleh ketika ada hasil utang atas beban operasional dan CapEx (Capital Expenditure). Hitungan ini akan membantu kamu dalam mengetahui seberapa besar kas menganggur yang tersedia, dan apakah dapat digunakan sebagai modal untuk melakukan scale up atau tidak.
d. EBITDA
EBITDA adalah perhitungan finansial yang mengkalkulasikan pendapatan sebuah perusahaan sebelum bunga, perpajakan, depresiasi, dan amortisasi.

BACA YUK:  Tokopedia dan Dompet Dhuafa Distribusikan 920 Parsel Ramadan In Style Untuk Yatim & Dhuafa

 

3. Budgeting Akurat & Terinci
Berikut beberapa langkah yang Ligwina rekomendasikan untuk memastikan proses budgeting yang akurat:
• Rincikan dahulu biaya yang bisnis kamu miliki saat ini, seperti biaya sewa, biaya peralatan, mesin, tanah, gaji, dan lain sebagainya.
• Rencanakan perkembangan biaya yang akan terjadi sesuai dengan visi dan misi usaha yang dijalankan.
• Rencanakan target penjualan, dan pastikan bahwa pendapatan yang diterima dari hasil penjualan dapat menutupi biaya perencanaan.
• Buatlah rencana laporan keuangan seperti laporan laba rugi, laporan arus kas, dan neraca keuangan.
• Pastikan biaya dan penjualan yang ditetapkan realistis dan akurat, jangan meminimalisir biaya-biaya yang kamu tulis, dan membesar-besarkan jumlah uang yang masuk. Lakukan riset harga serta estimasi penjualan dan pendapatan untuk tipe produk.
• Hitung juga gaji, depresiasi, rencana pengeluaran, hingga perubahan harga di masa depan saat menghitung anggaran untuk scale up bisnis.

BACA YUK:  Berijalan Digital Operation Center Perluas Kantor Operasional Digital

 

4. Jangan Mengabaikan Risk Management
Risk management pada bisnis dan keuangan adalah proses menemukan dan mengendalikan ancaman-ancaman yang berpotensi meningkatkan resiko kegagalan atau kebangkrutan. Semua bergantung terhadap model bisnis dan rencana yang dirancang terhadap perkembangan bisnis. Misalnya, apabila kamu pemilik usaha kecil, risiko terbesar adalah kekurangannya kas dan juga kekurangan pembeli. Hal ini dikarenakan sebagai usaha kecil, prioritas utama adalah setidaknya 80% dari aset yang dimiliki adalah aset likuid, dan mendorong serta memprioritaskan penjualan layanan atau produk.

Agar alokasi anggaran lebih maksimal kamu juga perlu mempertimbangkan untuk bermitra dengan penyedia layanan logistik yang dapat membantu pengembangan usaha seperti Ninja Xpress. Dengan layanan Seller Booster Creative Business Solutions, Ninja Direct dan Fulfillment, bisnis kamu dapat scale up lebih cepat.

Ninja Xpress siap membantu pengiriman paket dengan mudah melalui penjemputan langsung ke lokasi dengan terlebih dahulu mendaftar di https://selalusiap.ninjaxpress.id. Berbagai layanan dari regular, same day, hingga COD (Cash on Delivery) dengan perhitungan pasti dan pencairan 2 kali seminggu siap membantu UMKM mengirimkan paket ke seluruh wilayah di Indonesia. (*)

 

(Dilihat: 28 pengunjung)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.