Minggu, 25 Oktober 2020

Ratusan Ahli Waris Terima Santunan Asuransi Nelayan

Populer

39 Nakes Positif Covid-19, Layanan di RSD Gunung Jati Tutup Selama 6 Hari

Cirebon,- Rumah Sakis Daerah (RSD) Gunung Jati Cirebon kembali menutup sementara pelayanan mulai tanggal 22 sampai 27 Oktober 2020. Sebelumnya,...

Bupati Cirebon Bolehkan Belajar Tatap Muka Bagi Kecamatan Zona Hijau

Cirebon,- Beberapa sekolah di Kabupaten Cirebon mulai memberlakukan belajar tatap muka. Bupati Cirebon, Drs. H. Imron meminta tetap menjaga...

Siswa MANU Putra Buntet Cirebon Lolos Parlemen Remaja DPR RI

Cirebon,- Siswa kelas XII Madrasah Aliyah Nahdlatul Ulama (MANU) Putra Buntet Pesantren Cirebon, Alif Luqman Jayadi (18) lolos menjadi...

Inilah 3 Tuntutan Aksi Unjuk Rasa Gerakan Mahasiswa Cirebon di Jalan Nasional

Cirebon,- Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Cirebon (GMC) melakukan aksi unjuk rasa di Simpang 4 Pemuda Bypass...

Kantor BRI Cabang Cirebon Kartini Gelar Undian Panen Hadiah Simpedes Secara Virtual⁣

⁣Cirebon,- Kantor Bank Rakyat Indonesia (BRI) Cabang Cirebon Kartini menggelar undian Panen Hadiah Simpedes (PHS) periode pertama tahun 2020...

Cirebon,- Mata Khodijah berkaca-kaca saat mengingat almarhum Musa, ayahnya. Musa adalah seorang nelayan dari Desa Mundu Pesisir Kecamatan Mundu Kabupaten Cirebon. Musa meninggal, setelah mengalami sakit selama tiga bulan lamanya.

Menurut Khodijah, ayahnya dulu berprofesi sebagai nelayan yang mencari ikan dengan menggunakan perahu ke laut. Namun karena kondisi fisiknya, akhirnya Musa memilih untuk menjadi penjaring.

Khodijah merupakan salah satu ahli waris yang mendapatkan santunan asuransi, dari program Asuransi Keselamatan Diri (AKD) untuk nelayan yang diinisiasi oleh Cirebon Power dan Dit Polairud Polda Jabar.

Loading...

Sejak dimulainya program ini pada tahun 2011, tercatat ada 156 ahli waris yang sudah mendapatkan santunan.

“Saya mengucapkan terima kasih sekali, karena santunan ini, sangat membantu kami,” ujar Khodijah.

BACA YUK:  Lakiket Hadir dengan Menu Andalan Kopi Aren dan Dimsum

Khodijah menerima secara langsung santunan tersebut dari PT Jasa Raharja, dengan didampingi perwakilan Cirebon Power dan Dit Polairud Polda Jabar.

Hal serupa juga disampaikan Nurtaka. Ahli waris dari almarhum Catim ini, menerima santunan dikarenakan almarhum Catim meninggal karena sakit.

Nurtaka mengucapkan terima kasih kepada Cirebon Power dan Dit Polairud Polda Jabar, yang peduli terhadap nelayan. Menurutnya, asuransi nelayan ini sangat bermanfaat bagi masyarakat.

“Asuransi ini sangat membantu dan bermanfaat bagi nelayan,” ujar Nurtaka.

Sementara itu, Perwakilan PT Jasa Raharja Cabang Cirebon, Rohimat menuturkan bahwa santunan Asuransi Kecelakaan Diri (AKD) bagi nelayan ini bukan hanya diberikan bagi ahli waris yang meninggal atau cidera karena kecelakaan saat melaut saja.

Namun juga, bisa dikarenakan sakit atau penyebab lainnya. Santunan yang diterima oleh ahli waris dari Musa dan Catim, menunjukkan bahwa asuransi ini menjamin selama nelayan beraktivitas.

“Walaupun meninggalnya karena sakit, tetap dapat santunan, apalagi jika meninggal karena kecelakaan saat bekerja,” ujar Rohimat.

BACA YUK:  Tolak Omnibus Law, SPN Cirebon Raya Gelar Aksi Unjuk Rasa di DPRD dan Kantor Bupati Cirebon

Rohimat menyebutkan, bahwa sejak bekerjasama pada tahun 2011 lalu, peserta program asuransi nelayan ini, sudah mencapai 21 ribu orang. Cakupan perlindungan asuransi ini tak hanya meliputi kematian yang disebabkan saat bekerja maupun saat sakit. Namun juga kepada peserta asuransi, cidera dan membutuhkan perawatan.

“Walaupun luka-lukanya karena aktivitas di rumah, tetap bisa mendapatkan asuransi,” ungkapnya.

Selain itu, Community Development Manager Cirebon Power, Hafid Saptandito mengatakan bahwa kegiatan asuransi nelayan ini berawal dari keprihatinan setelah mengamati kondisi keselamatan nelayan yang kurang mendapat perhatian pemerintah.

Saat pertama kali menggagas program ini pada tahun 2011, asuransi diberikan pada 80 orang nelayan. Namun seiring waktu, bergulirnya program ini semakin mendapat apresiasi dan peminat, hingga akhirnya kini Cirebon Power dapat memfasilitasi 3.000 asuransi nelayan setiap tahunnya.

“Sejak tahun 2015, kita mendaftarkan 3.000 nelayan setiap tahunnya,” kata Hafid.

Hafid pun berharap, agar masyarakat tidak melihat jumlah nominal dari santunan polis asuransi ini, namun menerimanya sebagai bentuk apresiasi dan bantuan bagi para nelayan dan keluarganya.

BACA YUK:  Mengenang NJVB, Klub Bentukan Cirebon-Tegal-Pekalongan

“Kami berharap, asuransi ini bisa membantu dan bermanfaat untuk para nelayan dan keluarganya” pungkasnya. (AC212)

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Warga Cirebon Budidaya Ikan Cupang Hingga Dijual ke Luar Negeri

Cirebon,- Budidaya ikan cupang kini semakin diminati di Indonesia. Pasalnya, bisnis ikan cupang ini sangat menjanjikan omset hingga ratusan...

Libur Panjang Maulid Nabi, 53 Perjalanan KA Jarak Jauh Melintas di Daop 3 Cirebon

Cirebon,- PT Kereta Api Indonesia (Persero) akan mengoperasikan sebanyak 53 perjalanan kereta api jarak jauh pada libur cuti bersama Maulid Nabi Muhammad SAW pekan...

Di Balik Profesi Sebagai Dokter Kandungan, dr. Yasmin Dermawan Punya Hobi Menantang

Cirebon,- Dikenal sebagai dokter spesialis kandung atau dokter Obgyn di Kota Cirebon, dr. Yasmin Dermawan, SpOG mempunyai tanggung jawab besar dalam menangani ibu hamil. Tak...

Bupati Cirebon Bolehkan Belajar Tatap Muka Bagi Kecamatan Zona Hijau

Cirebon,- Beberapa sekolah di Kabupaten Cirebon mulai memberlakukan belajar tatap muka. Bupati Cirebon, Drs. H. Imron meminta tetap menjaga protokol kesehatan Covid-19. Menurut Imron, untuk...

More Articles Like This