Senin, 29 November 2021

Program Makmur Pupuk Kujang Siap Tingkatkan Produktivitas Tebu di Jabar

Populer

UMK Kota Cirebon Tahun 2022 Naik Sebesar Rp. 33 Ribu

Cirebon,- Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Cirebon dan Dewan Pengupahan Kota (Depeko) telah menggelar rapat penetapan Upah Minimum Kota...

Barisa Cafe Usung Konsep Pantai Lengkap dengan Pasirnya

Cirebon,- Jika kamu rindu dengan suasana pantai di Bali, kafe ini menghadirkan konsep dengan suasana pantai. Namanya Barisa Cafe,...

Open Bidding di Pemkab Cirebon Minta Pendampingan KPK RI

Cirebon,- Pemerintah Kabupaten Cirebon meminta para pejabat Eselon II yang ikut tes seleksi open bidding mampu membuat inovasi untuk kemajuan...

Kalahkan Petahana, Tukang Becak ini Terpilih Menjadi Kuwu Desa Jungjang

Cirebon,- Pemilihan Kepala Desa (Kuwu) serentak di wilayah Kabupaten Cirebon berlangsung Minggu (21/11/2021). Pemilihan Kuwu tersebut diselenggarakan di 135...

Pengurus Ikatan Alumni UGJ Cirebon Periode 2021 – 2025 Resmi Dilantik

Cirebon,- Pengurus Ikatan Alumni (IKA) Universitas Swadaya Gunung Jati (UGJ) periode 2021-2025 resmi dilantik. Pelantikan tersebut berlangsung di Ruang...

Cirebon,- Pupuk Kujang terus berupaya meningkatkan kesejahteraan petani. Hasil panen berbagai komoditas tanaman terus ditingkatkan, termasuk tebu. Kali ini, Pupuk Kujang siap membantu para petani tebu lebih meningkatkan produktivitas mereka melalui program Makmur.

Program Makmur diperkenalkan Menteri BUMN Erick Thohir pada Agustus 2021. Program tersebut dijalankan Pupuk Indonesia dan seluruh anak perusahaannya, termasuk Pupuk Kujang.

Tidak hanya Pupuk Indonesia group, saat ini program Makmur melibatkan juga BUMN terkait lainnya seperti PT RNI, Bank Himbara, Asuransi. Melalui Program Makmur, petani didampingi secara menyeluruh dan intensif, mulai dari akses permodalan, pendampingan budidaya, asuransi, hingga pembelian hasil panen.

Loading...

Melalui Program Makmur, petani didampingi secara menyeluruh dan intensif, mulai dari akses permodalan, pendampingan budidaya, asuransi, hingga pembelian hasil panen. Untuk menyokong rencana tersebut, Pupuk Kujang memperkuat sinergi dengan PT PG Rajawali II demi meningkatkan produktivitas dan rendemen tebu para petani.

BACA YUK:  Dugaan Tindak Korupsi, Tim Pidsus Kejati Jabar Geledah Kantor PT. PG Rajawali II

PG Rajawali II merupakan anak perusahaan Rajawali Nasional Indonesia (RNI), suatu perusahaan BUMN di klaster pangan. Rajawali II mempunyai pabrik gula yang siap mengolah tebu petani.

“Melalui program Makmur, kami upayakan produktivitas dan keuntungan petani bisa meningkat. Untuk mencapai hal itu, kita fasilitasi petani untuk mendapatkan dukungan yang diperlukan dalam budidaya, termasuk di dalamnya pupuk, pestisida, kerjasama pendanaan dengan perbankan, kerjasama offtaker, dan pendampingan dari hulu ke hilir,” kata Arlyza Eka Wijayanti, SVP Transformasi Bisnis Pupuk Kujang saat FGD bersama petani tebu di Cirebon, Kamis (11/11/2021).

Faura Deviyanti dari Bank Jabar Banten menuturkan, pihaknya siap membantu permodalan petani untuk biaya tanam. Tidak hanya itu, petani tebu peserta program Makmur akan dilindungi oleh asuransi.

“Selaku anggota Bank Himbara, kami siap mendukung petani tebu yang ikut program Makmur,” kata Faura.

BACA YUK:  Pahami Potensi Diri, Talkinc Bantu Anak Muda Dobrak Imajinasi Tanpa Batas

Sementara itu, PT PG Rajawali II turut mendukung program Makmur. Dalam ekosistem program Makmur petani gula, PG Rajawali II siap menjadi offtaker petani tebu dan mengolah tebu petani di pabrik gula PG Rajawali II.

“Kami siap bersinergi untuk membantu petani tebu demi meningkatkan produktivitas gula nasional,” kata Ardian Wijanarko, Dirut PT PG Rajawali II.

Untuk mewujudkan hal itu, Pupuk Kujang telah membuat pupuk NPK khusus tebu dengan kandungan yang lengkap. Saat ini, sejumlah petani tebu mulai menggunakan pupuk premium tersebut.

Giar (42) dari Perkumpulan Petani Tebu Rakyat Indonesia (PPTRI) menuturkan telah menggunakan pupuk NPK Tebu Kujang. Menurur Giar, pupuk tersebut berdampak positif pada tebu yang ia tanam.

“Menggunakan pupuk NPK tebu, tebu di ladang kami tumbuh lebih cepat. Tanaman tumbuh lebih tinggi daripada saat menggunakan pupuk subsidi,” kata Giar.

BACA YUK:  Bangun Kemandirian Masyarakat Pesisir Pantai Balongan, Pertamina Gelar Pelatihan Manajemen Pariwisata

Dengan pupuk tersebut, diharapkan petani tebu dan industri gula bisa berjaya seperti pada abad 19. Pada masa VOC dan kolonial Belanda, Pulau Jawa dikenal sebagai salahsatu produsen gula terbesar di dunia. Bahkan nilai ekspornya dikenal tinggi. Melalui program Makmur, diharapkan kejayaan petani tebu dan industri gula dalam negeri semakin berkembang. (AC212)

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Jalin Kemitraan, RS Sumber Kasih Cirebon Gelar Kompetisi Futsal

Cirebon,- Rumah Sakit Sumber Kasih Cirebon menggelar Futsal Competition bersama mitra kerja. Kegiatan yang berlangsung selama dua hari 27...

Inilah Kopi Bin Rosyad Produksi Desa Guwa Kidul

Cirebon, Guna menjawab tantangan pecinta kopi asli yang sedang digandrungi masyarakat, kini Kuwu Desa Guwa Kidul Kecamatan Kaliwedi Kabupaten Cirebon mengelola produk kopi sachet...

Fotografer, Videografer dan Model Ramaikan Anniversary Wedding Organizer Salsabila yang Kedua

Cirebon, Wedding Organizer (WO) Salsabilah yang beralamat di Desa Karangsambung Kecamatan Arjawinangun Kabupaten Cirebon pada tahun ini berusia dua tahun. Acara anniversary kedua ini...

Sekda Kota Cirebon : Peran Masyarakat Jadi Kunci Berantas Rokok Ilegal

Cirebon, - Pemberantasan rokok ilegal menjadi tugas semua pihak. Tidak hanya unsur pemerintahan, partisipasi masyarakat juga menjadi bagian penting dalam melaksanakan agenda tersebut. Hal itu...

More Articles Like This