Meriahkan Hari Anak Nasional, Dompet Dhuafa Gelar Pelatihan Psikososial Anak

Jakarta,- Bukan hanya secara fisik, kepribadian dan karakter manusia pun mengalami perkembangan seiring dengan usianya. Perkembangan yang berkaitan dengan emosi, motivasi dan perkembangan pribadi manusia serta perubahan dalam bagaimana individu berhubungan dengan orang lain.

Memeriahkan hari anak nasional, Dompet Dhuafa bersama PLN Batubara pada Sabtu (23/07/2022) menggelar kolaborasi kebaikan membuat pelatihan psikososial untuk anak yatim piatu panti asuhan yang bertempat di Masjid panggung Cordova Dompet Dhuafa ,Warung Jati, Jakarta.

Agung Chilmy selaku Head of Partnership Dompet Dhuafa, menyampaikan, ini merupakan rangkaian program CSR Bersama PLN Batubara. Kedepan, tidak menutup kemungkinan sinergi terjalin bukan hanya untuk satu program saja namun ada banyak yang bisa kita lakukan untuk membantu mereka yang membutuhkan.

BACA YUK:  Cegah Penyebaran Wabah PMK, Dompet Dhuafa Kerjasama Peternak Lokal Sekaligus Distribusi Di Wilayah Tersebut

Diterapkannya pembatasan sosial berskala besar membawa konsekuensi terhadap tutupnya sekolah, anak harus tinggal di rumah, tidak bisa bertemu teman-teman, dan tidak bisa bermain di luar ruangan. Perubahan rutinitas dari kondisi sebelum dan masa pandemi Covid-19 menyebabkan perasan sedih, cemas, bahkan stress.

“Bisa menambah wawasan anak – anak dan juga menambah daya kreatifitas, ilmu serta bagaimana anak ini bisa mewujudkan impian mereka.” Ucap Fani selaku pengurus Rumah Sahabat Yatim.

Pada pelatihan psikososial ini, Dompet Dhuafa mengundang 2 ( Dua) Panti asuhan yatim piatu di sekitaran pasar Minggu, Jakarta Selatan yaitu Rumah Sahabat yatim dan Mizan Amanah serta menghadirkan pemateri Riki Wirahmawan yang merupakan Inspirasi Melintas Zaman (IMZ) Training Supervisor.

BACA YUK:  Jawa Barat Berkontribusi Kebutuhan Gula Nasional Sebesar 36 Persen

Para peserta diberikan materi interaksi sosial dan hubungan berperan dalam perkembangan dan pertumbuhan manusia. Pad pelatihan ini, pada pelatihan psikososial yang diikuti 25 peserta dari 7 – 15 tahun. Para peserta diberikan materi seperti bagaimana mengucapkan kata tolong, makasih, atensi, maaf, apresiasidan terimakasih yang berguna di kehidupan bermasyarakat.

“Bisa menambah wawasan anak – anak, sebagaimana mereka bisa memahami untuk belajar dan menambah kreatifitasnya. Yang jelas anak – anak cukup senang dan bahagia dengan diadakan pelatihan seperti ini.” Ucap H. Nurdin selaku kepala Mizan Amanah cabang salihara

BACA YUK:  Lakukan Kolaborasi dengan Kemenkop UKM, Inkubator Bisnis Umar Usman Dukung Peningkatan Rasio Kewirausahaan di Indonesia

Melalui pelatihan psikososial untuk anak yatim piatu panti asuhan, Dompet Dhuafa melakukan upaya agar anak mampu mengemukakan atau menjelaskan apa yang dirasakan dan apa yang diinginkan. Persoalan-persoalan tersebut bersifat laten dan bisa meledak di kemudian hari. (*)

(Dilihat: 11 pengunjung)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.