Menuju Indonesia Emas 2045, Anak-anak di Kabupaten Cirebon Harus Sehat

Cirebon,- Pemerintah Kabupaten Cirebon melalui Dinas Kesehatan melakukan Gerakan Bersama Literasi Stunting, Imunisasi, Pencegahan DBD, Penanggulangan TBC (Geber Si Jumo) dan Jaga Ibu Hamil serta Lingkungan Bersih dan Sehat dengan PHBS di Hotel Apita, Kabupaten Cirebon, Rabu (22/5/2024).

Penjabat (Pj) Bupati Cirebon, Drs. H. Wahyu Mijaya, SH., M.Si melalui Asisten Pemerintah dan Kesejahteraan Rakyat, Drs. H. Mochamad Syafrudin dalam sambutannya mengungkapkan, ada beberapa hal yang perlu ditekankan, yakni pertama fokus stunting, TBC maupun DBD. Pasalnya fluktuatif naik turunnya, hanya stunting yang selalu jadi trending topik.

“Fokus yang akan kita kejar, yang pertama peningkatan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pencegahan stunting, imunisasi kepada anak, pencegahan DBD, serta obati sampai sembuh untuk TBC,” kata Syafrudin.

BACA YUK:  Wabup Cirebon Pastikan Penanganan Remaja Tanpa Anus di Setu Wetan Sudah Baik

Syafrudin mengingatkan kepada para orangtua, agar dapat memilah makanan yang akan dikonsumsi anaknya, semisal jajanan yang ada di sekolah, harus dipastikan memiliki nilai gizi. Selain itu, orangtua juga harus memahami betul pola perilaku hidup bersih dan sehat.

“Berkaitan dengan imunisasi terhadap anak. Saya yakin, ibu kader tentu sudah bekerja maksimal agar bayi-bayi di Kabupaten Cirebon ini terimunisasi secara lengkap. Tahun lalu kejar imunisasi, mudah-mudahan sudah selesai yang belum lengkapnya,” lanjutnya.

Kemudian, pencegahan penyakit demam berdarah. Penyakit DBD dapat dicegah dengan cara selalu 3M Plus. Selain itu, tuberkulosis (TBC). Kata dia, Kabupaten Cirebon ini terletak di pantai utara (Pantura), perilaku masyarakatnya perlu dirubah.

BACA YUK:  Serukan Pola Hidup Sehat, Aston Cirebon Hotel Siap Gelar Poundfit

“Kenapa perlu dirubah, karena ketika sudah agak enakan, obatnya berhenti. Maka saya mengimbau, agar para kader ini mengingatkan untuk mengobati sampai sembuh dan meningkatkan pengawasan untuk orang yang mengalami TB,” imbaunya.

Pihaknya mengajak seluruh lapisan masyarakat, pihak swasta untuk bersama-sama membantu pemerintah dalam pencegahan berbagai penyakit di atas.

“Bangun jejaring berbagai pihak untuk bersama-sama menurunkan angka stunting, meningkatkan cakupan imunisasi, cegah DBD dan TBC. Ini tidak bisa hanya oleh Dinas Kesehatan saja, namun pihak lain juga, termasuk pihak swasta, kuwu, camat dan sebagainya,” pungkasnya.

BACA YUK:  Adik Pegi Setiawan Dalam Kasus Vina Cirebon Penuhi Panggilan Polisi Sebagai Saksi

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon, dr. Hj. Neneng Hasanah, MM berharap dalam pertemuan ini, upaya target imunisasi bisa tercapai, pencegahan stunting, DBD dan TBC bisa terlaksana.

“Sebenarnya bisa dilakukan secara bersama, sehingga balita kita tidak menderita kasus-kasus, mulai dari TB, DBD maupun stunting. Diharapkan 2045 adalah generasi emas, generasi cerdas dan sehat,” ujar Neneng. (*)

Bagikan:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *