Minggu, 23 Januari 2022

Mengenal Metode ERACS yang Dijalankan Nagita Slavina, ini Penjelasan dr. Yasmin Dermawan

Populer

Bakso Rusuk Joss Sajikan Menu Fenomenal dan Tempat yang Nyaman

Cirebon,- Kamu pecinta bakso? Jangan ngaku pecinta bakso kalau kamu belum coba bakso yang unik, viral dan fenomenal ini,...

Deteksi Dini Semakin Krusial Cegah Progresivitas Glaukoma, Faktor Anatomis Turut Berpengaruh Memicu Glaukoma Primer Sudut Tertutup Kronis

Jakarta,– Nyaris tak memiliki gejala pada tahap awal, glaukoma berpotensi memberi impak yang lebih fatal: kebutaan permanen. Peningkatan tekanan...

Tiga Prodi Memulai Kegiatan Perkuliahan di Kampus ITB Cirebon

Cirebon,-:Institut Teknologi Bandung (ITB) sebagai Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum (PTN-BH), telah memulai program multikampus sebagai wujud pengembangan institusi...

Wah, Penyerahan Perdana All New BR-V di Honda Mulya Putra Cirebon

Cirebon, - Honda Mulya Putra Cirebon yang berlokasi di Jalan Brigjen Darsono, Bypass Cirebon untuk pertama kalinya menyerahkan secara...

Kendalikan Harga, Mulai Hari ini Operasi Pasar Murah di Kota Cirebon Berlangsung Selama Tiga Hari

Cirebon,- Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Cirebon menggelar operasi pasar murah selama tiga hari 18 - 20 Januari...

Cirebon,- Nagita Slavina baru saja melahirkan putra keduanya beberapa hari lalu dengan proses operasi sesar. Namun, setelah menjalani operasi cesar, Gigi panggilan Nagita sudah bisa langsung beraktivitas.

Ternyata operasi cesar yang dilakukan Gigi menggunakan metode ERACS atau Enhanced Recovery After Cesarean Surgery. Metode tersebut memberikan proses perawatan dan penyembuhan lebih cepat dibandingkan dengan proses cesar biasa.

Dokter Spesialis kebidanan dan kandungan di Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Cahaya Bunda Kota Cirebon, Yasmin Dermawan menjelaskan perbedaan persalinan operasi cesar dengan metode ERACS yaitu dari pembiusan. Pembiusan dengan operasi cesar biasa pasien hilang bius dikakinya bisa 3 sampai 4 jam, sehingga pasien tidak cepat melakukan mobilisasi.

Loading...

Karena, menurut Yasmin, mobilisasi ini sangat perlu untuk peredaran darah dan luka juga cepat membaik. Dengan sirkulasi udara yang baik, berdampak pada luka yang cepat membaik.

BACA YUK:  Deteksi Dini Semakin Krusial Cegah Progresivitas Glaukoma, Faktor Anatomis Turut Berpengaruh Memicu Glaukoma Primer Sudut Tertutup Kronis

“Kalau dengan metode ERACS, ada satu metode yang dilakukan oleh dokter bius. Dengan begitu, rasa baal pasien dengan cepat hilang dan efek mualnya sangat ringan, serta efek nyeri bisa terbantukan,” ujar Yasmin saat ditemui About Cirebon, Jumat (3/12/2021).

Dari sisi persiapan, lanjut Yasmin, pasien harus dibuat nyaman dan pasien siap operasi tidak dalam kondisi puasa yang berlarut-larut sehingga lemah. Dengan metode ERACS pasien tidak perlu puas, bahkan dua jam sebelum operasi pasien diberikan minuman yang manis.

“Habis operasi pun sama, kalau disini (RSIA Cahaya Bunda) pasien yang melahirkan dengan metode ERACS langsung kita kasih susu coklat. Tapi dokter juga berbeda-beda yah. Tapi pada prinsipnya pasien boleh langsung minum, tidak perlu harus nunggu kentut dulu,” katanya.

Puasa sebelum operasi, kata Yasmin, sebetulnya untuk mengurangi resiko pasien pada saat tersedak. Karena banyak makanannya sehingga masuk ke paru-paru. Sehingga, menyarankan puasa untuk mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan yang tidak bagus.

BACA YUK:  OHM Siap Kelola Hotel di Rest Area Tol Trans Jawa yang Dikembangkan Jasa Marga Related Business

“Dengan metode ERACS ini juga kalau bisa, tapi ini tidak terlalu prinsip juga. Kalau bisa pisau yang digunakan berbeda dan langsung sekali tindakan sampai lapisan Fascia. Pada saat penjahitan fascia jangan sampai ototnya ikut terjahit, itu juga bisa mengurangi rasa nyeri pada pasien pasca operasi,” bebernya.

Menurut Yasmin, dengan metode ERACS ini tidak memiliki efek samping. Bahkan, dengan metode tersebut mobilisasi lebih cepat, sirkulasi darah hemodinamik lebih bagus, sehingga penyembuhan luka lebih cepat. Tapi jangan terlalu ekstrim semua bertahap.

“Kalau dengan operasi cesar biasa, perlu perawatan hingga tiga hari di rumah sakit. Tapi dengan metode ERACS ini dua hari sudah boleh pulang, asal betul-betul mobilisasi sudah bagus, karena di rumah harus mengurus anak,” ujarnya.

Sebetulnya, metode ERACS ini, kata Yasmin, dapat menjadi jawaban pada mereka-mereka yang harus mengurus anak yang lain atau tidak ada yang membantu di rumah. Dengan lebih cepat gerak dan cepat bugar, otomatis bisa menghandle semuanya.

“Operasi cesar biasa dengan metode ERACS perbedaanya tidak terlalu besar. Kalau mau kita berfikiran ekonomis, perbedaanya tidak terlampau jauh dan dapat memangkas waktu perawatan di rumah sakit,” pungkasnya. (AC212)

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Ramaikan Wisata Kuliner, Kedai 1818 Buka Cabang Baru di Sinapeul Majalengka

Cirebon,- Setelah sukses membuka cabang di berbagai daerah, Crab 1818 kini membuka kembali di Majalengka, Sabtu (22/1/2022). Lokasinya berada...

Kerja Sama dengan Kodim 0620/Cirebon, Aston Cirebon Jalani Vaksin Booster COVID-19

Cirebon,- Aston Cirebon Hotel & Convention Center menggelar vaksinasi COVID-19 dosis ketiga atau booster untuk seluruh karyawan, Sabtu (22/1/2022). Kegiatan yang bekerja sama dengan...

PT Pegadaian Area Cirebon Serahkan Bantuan Mobil Box untuk Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Cirebon

Cirebon,- PT Pegadaian Area Cirebon Kantor Wilayah X Bandung menyerahkan bantuan mobil box kepada Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Cirebon. Penyerahan secara simbolis dilakukan di Kantor...

Kolaborasi PWI, PMI dan At-Taqwa Center dalam Kegiatan Donor Darah

Cirebon, - Dalam rangka kolaborasi menyambut Hari Pers Nasional (HPN) Tahun 2022, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Cirebon bekerja sama dengan Attaqwa Centre Cirebon dan...

More Articles Like This