Kamis, 29 Oktober 2020

Mahasiswa UPH Berikan Pelatihan di Desa Wisata Gerabah Sitiwinangun

Populer

Momen Mengharukan Saat Wisuda, Seorang Ayah Gantikan Wisuda Anaknya yang Meninggal

Cirebon,- Sebanyak 803 wisudawan/ wisudawati program Sarjana dan Magister Universitas Swadaya Gunung Jati (UGJ) Kota Cirebon mengikuti acara wisuda...

Warga Cirebon Budidaya Ikan Cupang Hingga Dijual ke Luar Negeri

Cirebon,- Budidaya ikan cupang kini semakin diminati di Indonesia. Pasalnya, bisnis ikan cupang ini sangat menjanjikan omset hingga ratusan...

Mulai Besok Pembatasan Aktivitas Masyarakat di Kota Cirebon Dicabut

Cirebon,- Pembatasan aktivitas masyarakat di Kota Cirebon rencananya akan berlangsung sampai 31 Oktober 2020. Namun, Walikota Cirebon, Drs. Nashrudin Azis...

Bupati Cirebon Bolehkan Belajar Tatap Muka Bagi Kecamatan Zona Hijau

Cirebon,- Beberapa sekolah di Kabupaten Cirebon mulai memberlakukan belajar tatap muka. Bupati Cirebon, Drs. H. Imron meminta tetap menjaga...

Siswa MANU Putra Buntet Cirebon Lolos Parlemen Remaja DPR RI

Cirebon,- Siswa kelas XII Madrasah Aliyah Nahdlatul Ulama (MANU) Putra Buntet Pesantren Cirebon, Alif Luqman Jayadi (18) lolos menjadi...

Cirebon,- Guna mendukung pengembangan desa wisata, Universitas Pelita Harapan (UPH) memberikan pelatihan kepada masyarakat di Desa Sitiwinangun, Kecamatan Jamblang, Kabupaten Cirebon.

Kegiatan pengabdian kepada masyarakat dari UPH ini berlangsung di Balai Desa Sitiwinangun selama dua hari, Jumat dan Sabtu, tanggal 11-12 Oktober 2019.

1. Project Mahasiswa Tingkat Akhir

Loading...

Stephanie Theodora Mulyono, S.ST., M.Par., selaku dosen pembimbing Program Studi Usaha Perjalanan Wisata Fakultas Pariwisata Universitas Pelita Harapan mengatakan program pengabdian kepada masyarakat ini dalam rangka project dari mahasiswa Fakultas Pariwisata UPN tingkat akhir.

“Mereka tugas akhirnya membuat project, salah satu kegiatannya adalah pengabdian kepada masyarakat dalam bentuk pembekalan kepada masyarakat Desa Sitiwinangun,” ujarnya kepada About Cirebon, Sabtu (12/10/2019).

Topik yang diangkat pada project ini, lanjut Stephanie, yaitu pengenalan potensi wisata desa dan juga teknis pemanduan. Karena, kami mengharapkan bahwa masyarakat Desa Sitiwinangun ini bisa mengenal potensi wisata mereka yang nanti pada akhirnya bisa menjadi pemandu.

“Jadi, tidak hanya pak Kuwu saja yang selama ini memandu wisata, tetapi akhirnya akan ada SDM-SDM (Sumber Daya Manusia) lain, terutama para pemudanya untuk menjadi pemandu wisata,” ungkapnya.

2. Materi Yang Diberikan

Kegiatan yang diselenggarakan selama dua hari mulai tanggal 11-12 Oktober 2019 ini, kata Stephanie, memberikan dua materi, yakni tentang potensi wisata Desa Sitiwinangun.

“Kita mengenalkan ada apa saja, karena mereka selama ini mengenalnya hanya gerabah, yang mereka tonjolkan,” terang Stephanie.

Padahal, menurut Stephanie, potensi wisata selain gerabah memilik potensi wisata lain seperti tentang kulinernya, kesenian, sejarah, hingga wisata religi.

Kemudian materi yang kedua, lanjut Stephanie, mahasiswa UPH Fakultas Pariwisata tingkat akhir ini memberikan materi untuk menjadi pemandu wisata yang baik.

“Selama ini mereka hanya belajar secara otodidak saja. Sehingga kita mencoba ajarkan agar menjadi pemandu wisata yang baik dengan teknis yang benar,” bebernya.

3. Dipilihnya Desa Sitiwinangun

Dipilihnya Desa Sitiwinangun sebagai tempat untuk project mahasiswa UPH Fakultas Pariwisata tingkat akhir ini, Stephanie menjelaskan bahwa Desa Sitiwinangun selama ini menjadi salah satu tujuan wisata UPH.

“Kami melihat respon dari desa sangat baik, dan dari Pak Kuwu juga sangat terbuka tentang pengembangan-pengembangan wisata,” terangnya.

“Oleh karena itu, kami tertarik disini menjadi project karena desa sangat terbuka sekali untuk dikembangkan dan mereka punya potensi. Jadi sayang kalau tidak dikembangkan,” imbuhnya.

Pihaknya berharap, setelah diberikannya materi-materi terkait pengembangan pariwisata, Desa Sitiwinangun bisa benar-benar menjadi desa wisata yang siap menerima para wisatawan. Tidak hanya dari wisatawan lokal saja, tapi mungkin nantinya wisatawan mancanegara tertarik bisa masuk kesini.

4. Disambut Baik

Sementara itu, Kuwu (Kepala Desa) Desa Sitiwinangun, Kecamatan Jamblang, Kabupaten Cirebon, Ratija Brata Manggala menyambut baik dan mengapresiasi kepada mahasiswa Fakultas Pariwisata Universitas Pelita Harapan.

“Kami sangat berterima kasih kepada UPH yang sudah memperhatikan pengembangan wisata, khususnya di Desa Wisata Gerabah Sitiwinangun,” ujannya kepada About Cirebon.

Lanjut Ratija, dengan diadakannya pembekalan dari UPH ini bisa membantu kepada masyarakat agar mereka memiliki wawasan dalam penyelenggaraan pariwisata desa.

“Pembekalan pariwisata ini merupakan yang pertama yang dilakukan oleh perguruan tinggi. Sebelumnya kami belajar sendiri dengan mengambil pengalaman dari kunjungan-kunjungan ke tempat wisata yang lain dan itu kemudian menjadi informasi kemudian kami praktekkan,” terangnya.

5. Bisa Mendapat Pembelajaran

Untuk mendorong tingkat kunjungan wisata di desa gerabah Sitiwinangun, kata Ratija, pihaknya sudah menyiapkan, mulai dari infrastruktur, pemberdayaan kepada pengrajin, karena wisata di sini adalah wisata kerajinan dengan ikon kerajinan gerabah.

“Itu kami fasilitasi, seperti mengadakan pelatihan-pelatihan pengemban desain , teknologi produksi, dan Alhamdulillah kami mendapat bantuan dari Kemristekdikti berupa teknologi tepat guna dan website,” ungkapnya.

Baca Yuk : Desa Sitiwinangun Peroleh Bantuan Teknologi Tepat Guna

BACA YUK:  Daop 3 Cirebon Mencatat Kenaikan Penumpang Sebesar 3 Persen di Bulan Oktober
BACA YUK:  Mulai 9 - 31 Oktober 2020, Pembatasan Aktivitas Mulai Diberlakukan di Kota Cirebon

Pihaknya berharap, dengan adanya pembekalan ini semua peserta pelatihan bisa mendapatkan satu pelajaran, yang kemudian bisa dipraktekan di lapangan.

“Sehingga, penyelenggaraan kegiatan pariwisata di desa bisa memberikan kesan yang mendalam terhadap pengunjung,” harap Ratija.

6. Dapat Meningkatkan Kunjungan Wisata

Di tempat yang sama, Camat Jamblang. Drs. H. Abadi, M.Si juga mengapresiasi terkait pembekalan yang diberikan oleh mahasiswa dari UPH ini.

Oleh karena itu, kita harus menpersiapkan SDM mulai dari pengrajinnya yang perlu dikembangkan, dan SDM pemandunya juga kita harus siapkan.

“Kami berharap dengan adanya pelatihan ini, maka SDM yang ada di Desa Sitiwinangun bisa menjadi lebih meningkat,” bebernya.

“Dan, desa wisata gerabah Sitiwinangun ini juga bisa lebih dikenal lagi dan dapat meningkatkan kunjungan wisata ke Desa Sitiwinangun,” singkatnya. (AC212)

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Maknai Sumpah Pemuda, Telkomsel Gelar Digital Creative Millennials 2020

Jakarta,- Telkomsel kembali menghadirkan program berbasis digital sebagai wadah untuk memacu kewirausahaan di segmen youth atau millennial. Program yang diberi...

Lonjakan Volume Kendaraan Mulai Terjadi di Gerbang Tol Palimanan

Cirebon,- Volume kendaraan di gerbang tol Palimanan pada libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW sudah terjadi peningkatan kendaraan, Rabu (28/10/2020) siang. Kendaraan yang...

Lapas Kesambi Cirebon Bagikan Masker Hasil Karya Warga Binaan

Cirebon,- Dalam rangka Hari Dharma Karyadhika tahun 2020, Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas I Kesambi Kota Cirebon membagikan masker, hand sanitizer, dan juga vitamin kepada...

Momen Mengharukan Saat Wisuda, Seorang Ayah Gantikan Wisuda Anaknya yang Meninggal

Cirebon,- Sebanyak 803 wisudawan/ wisudawati program Sarjana dan Magister Universitas Swadaya Gunung Jati (UGJ) Kota Cirebon mengikuti acara wisuda ke-57 Tahun Akademik 2020/2021. Acara wisuda...

More Articles Like This