Kearifan Lokal Kerajinan Gerabah di Blok Posong Arjawinangun, Cirebon Terancam Hilang, Apa yang Bisa Kita Lakukan?

Cirebon,- Desa Arjawinangun Kecamatan Arjawinangun terletak di Kabupaten Cirebon, Provinsi Jawa Barat. Secara kontur, letak permukaan tanah adalah datar dan didominasi oleh pesawahan. Daerah yang sangat cocok sebagai penyedia bahan baku tanah liat. Daerah Blok Posong di Desa Arjawinangun dulunya (1970an-1990an) merupakan suatu blok yang hampir seluruh masyarakatnya memiliki mata pencaharian sebagai pengrajin gerabah.

Namun saat ini, sudah banyak yang melakukan kegiatan lain diluar pembuatan gerabah, banyak yang beralih menjadi transmigran ke luar pulau, menjadi pekerja pabrik, buruh di pasar dan lain-lain.

Gerabah sudah bukan lagi dianggap sebagai barang yang memiliki nilai ekonomi yang menjanjikan. Ini tidak lepas dari maraknya pembuatan produk berbahan plastik yang menggantikan peran celengan serta benda-benda rumah tangga gerabah lain.

BACA YUK:  Siapa yang Mau, Sate Kejantanan Asli Babakan Gebang Kini Hadir di Kota Cirebon

Semakin pesat arus informasi yang didapat, serta maraknya infrastruktur dan teknologi, turut serta membawa sebuah pandangan baru di dalam masyarakat. Hal ini sangat terasa pada pemuda-pemudi setempat, semakin mudah orang-orang membeli handphone, membuat banyak yang terhubung dengan daerah lain. Kuota atau pulsa internet untuk perangkat handphone pun semakin mudah didapatkan. Gerai-gerai pulsa banyak berjejeran di sudut-sudut keramaian. Terhubung mudah dengan negara luar semakin menambah banyak informasi yang didapat.

Hasil kerajinan gerabah yang dibuat oleh para pengrajin di Blok Posong

Kearifan lokal tergantikan sebuah kebutuhan. Gaya hidup serta pandangan akan profesi membuat para generasi muda mencari kesibukan akan ekonomi ketimbang menjaga sebuah tradisi. Banyak orang dalam usia produktif berlomba-lomba meningkatkan taraf hidup, berimbas pada penurunan minat terhadap kerajinan gerabah yang selama ini ada. Lambat laun kerajinan gerabah yang memiliki nilai budaya, identitas dan ekonomi akan hilang ditelan jaman.

BACA YUK:  Safari Ramadan, Ketum PD Agus Harimurti Yudhoyono Ziarah ke Makam Sunan Gunung Jati

Blok Posong Arjawinangun merupakan daerah yang telah lama membuat gerabah. Letak Arjawinangun yang jauh dari pusat Kota Cirebon membuat akses informasi pun terhambat, ditambah Sumber Daya Manusia (SDM) yang memiliki pendidikan yang relatif rendah. Kesenjangan sosial sangat terasa disini, ketersediaan bahan baku, semua dapat diperoleh disini tanpa mendatangkan dari daerah lain.

Kehadiran Institut Teknologi Bandung (ITB) di Desa Arjawinangun, Kabupaten Cirebon merupakan angin segar yang diharapkan menjadi solusi bagi permasalahan di Desa Arjawinangun salah satunya dalam kerajinan gerabah lokal di sini.

Melalui program Pengabdian Masyarakat Bottom-Up 2021 yang diprakarsai oleh Institut Teknologi Bandung (ITB), dua kakak beradik, Nur Azizah Fitria dan Sofyan Alamhudi, dan dibantu oleh beberapa mahasiswa ITB berusaha mewujudkan pelatihan kepada pengrajin gerabah sebagai salah satu solusi untuk peningkatan nilai ekonomi kerajinan tersebut. Harapannya, para pengrajin dapat memandang kerajinan gerabah sebagai salah satu kerajinan yang bernilai ekonomi yang juga patut dilestarikan.

Salah satu kerajinan hasil karya pengrajin dari Blok Posong

Kegiatan pengabdian masyarakat ini dilakukan untuk menginisiasi pembentukan komunitas, melaksanakan pelatihan (Redesain dengan Model Pakem dan Kontemporer), dan menjalin kolaborasi dengan pemerintah daerah, akademisi (intelektual), pelaku bisnis dan masyarakat.

BACA YUK:  Ketua DPR RI Puan Maharani Kunjungan Kerja di Kota Cirebon

Penulis: Nur Azizah Fitria, M.Sc (dosen di Sekolah Farmasi ITB) dan Sofyan Alamhudi, M.Pd (Penggiat seni, guru seni rupa di SMA swasta di Bandung) adalah kakak beradik yang merupakan insan daerah dari Desa Arjawinangun, Kabupaten Cirebon.

(Dilihat: 135 pengunjung)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.