Kamis, 5 Agustus 2021

Kabupaten Cirebon Pertama Terapkan Pengobatan Terapi Plasma di Ciayumajakuning

Populer

Tingkatkan Herd Immunity, Pemda Kota Cirebon Buka Central Vaksinasi

Cirebon,- Pemerintah Daerah Kota Cirebon terus berupaya meningkatkan capaian vaksinasi untuk terciptanya herd immunity. Di Kota Cirebon, capaian vaksinasi...

PKL Kota Cirebon Kibarkan Bendera Putih, Berharap Tidak Ada Perpanjangan PPKM Lagi

Cirebon,- Pedagang Kaki Lima (PKL) di Kota Cirebon mengibarkan bendera putih. Pemasangan bendera putih tersebut sebagai bentuk menyerah dengan...

Polresta Cirebon Gelar Vaksinasi di Sejumlah Pasar Tradisional

Cirebon,- Jajaran Polresta Cirebon menggelar vaksinasi Covid-19 di sejumlah pasar tradisional. Vaksinasi yang dilaksanakan di Posko PPKM Pasar tersebut...

Ringankan Beban Pelaku Usaha dan Masyarakat, Pemkab Cirebon Hapus Sanksi Administrasi Denda Pajak

Cirebon,- Pemerintah Daerah Kabupaten Cirebon memberikan penghapusan sanksi administrasi denda Pajak Daerah kepada wajib pajak. Hal tersebut sesuai dengan...

Ini Tanggapan Ketua PP-PKL Kota Cirebon Terkait Pengibaran Bendera Putih

Cirebon,- Sejumlah pedagang kaki lima (PKL) di Kota Cirebon mengibarkan bendera putih sejak berapa hari lalu. Namun, dibalik pengibaran...

Cirebon,- Kabupaten Cirebon menjadi kabupaten pertama di wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan (Ciayumajakuning), yang menerapkan pengobatan terapi plasma, untuk pasien terkonfirmasi positif covid-19.⁣

Bupati Cirebon, Drs. H. Imron mengatakan saat ini terapi plasma sedang diberikan kepada dua pasien terkonfirmasi positif covid-19 di RSUD Waled Kabupaten Cirebon.⁣

Terapi plasma merupakan terapi dengan cara transfusi, dengan menggunakan plasma darah dari pasien yang pernah terkonfirmasi positif covid 19 dan sudah sembuh. adanya transfusi plasma ini, diharapkan nantinya, anti body dari pasien bisa lebih meningkat dan bisa melawan virus covid 19.⁣

“Di Rumah Sakit Waled saat ini sudah menggunakan terapi plasma,” ujar Imron, Minggu (20/9/2020).⁣

Menurut Imron, penggunaan terapi plasma pada pengobatan pasien yang terkonfirmasi covid-19, merupakan salah satu bentuk ikhtiar dari Pemerintah Kabupaten Cirebon, untuk memberikan pengobatan yang maksimal kepada warganya.⁣

Selain masalah pengobatan, Pemkab Cirebon juga melakukan langkah lainnya dalam penanggulangan wabah covid-19. Pemkab Cirebon sudah melakukan uji swab kepada puluhan ribu warga.⁣

“Langkah tersebut untuk mempercepat pemetaan dan penanganan covid-19 di Kabupaten Cirebon. Selain itu, kami juga mendistribusikan jutaan masker kepada masyarakat, sebagai salah satu pencegahan penyebaran covid 19,” ungkapnya.⁣

“ Kami sudah membagikan sekitar 2,5 juta masker untuk masyarakat,” tambah Imron.⁣

Ketua IDI Kabupaten Cirebon, dr. Ahmad Fariz Malvi Zamzam Zein mengatakan, untuk di wilayah III Cirebon, terapi plasma baru dilakukan di RSUD Waled Kabupaten Cirebon. Pihaknya memberikan terapi kepada dua pasien, yang terkonfirmasi positif covid-19 dalam skala berat dan sedang.⁣

Dalam terapi plasma ini, kata Fariz, memang tidak diberikan kepada warga yang terkonfirmasi positif, namun tanpa gejala. Dalam prakteknya, pasien yang terkonfirmasi positif, akan mendapatkan transfusi plasma sebanyak 400 cc. Jumlah tersebut akan ditransfusikan dua kali dalam waktu yang berbeda.⁣

“Jadi nantinya, transfusi dilakukan dua kali dengan ukuran 200 cc,” kata Fariz.⁣

Di Kabupaten Cirebon, menurut Fariz, pengobatan covid-19 menggunakan dua cara, yaitu imunoterapi dan terapi plasma. Untuk pengobatan imunoterapi, sudah dilaksanakan juga di dua RS rujukan Covid-19, yaitu RSUD Waled dan Rumah Sakit Mitra Plumbon. Namun menurut Fariz, kendala pada Imunoterapi adalah ketersediaan obatnya.⁣

Untuk saat ini, obat yang digunakan untuk imunoterapi, sangat sulit didapatkan. Kelangkaan obat imunoterapi ini, bukan hanya terjadi di Cirebon saja, namun juga terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia. Sehingga menurut Fariz, adanya terapi plasma ini, bisa menjadi solusi atas kelangkaan obat imunoterapi.⁣

Imunoterapi sendiri, merupakan pengobatan dengan menggunakan obat infus yang mengandung anti sel radang. Dalam pengobatan Imunoterapi, pasien hanya akan mendapatkan pengobatan tersebut sekali dalam setiap masa pengobatan.⁣

“Kalau terapi plasma dilakukan dua kali, kalau imunoterapi hanya satu kali,” jelas Fariz.⁣

Fariz menambahkan, pengobatan dengan menggunakan terapi plasma, lebih ekonomis dibandingkan dengan menggunakan imunoterapi. Selain itu, masa evaluasi dalam pengobatan terapi plasma, juga lebih cepat dibandingkan pengobatan yang diberikan dengan cara Imunoterapi.⁣

Untuk dua pasien di RSUD Waled sendiri, pihaknya baru memberikan terapi plasma pada Rabu dan Jumat kemarin. Dalam waktu dekat ini, tim medis akan melakukan evaluasi, terkait perkembangan pengobatan dengan cara menggunakan terapi plasma.⁣

Fariz mengungkapkan, Terapi Plasma saat ini sudah mulai banyak dilakukan oleh sejumlah rumah sakit di Indonesia, untuk digunakan sebagai pengobatan covid-19. salah satu rumah sakit yang menggunakan terapi plasma, yaitu RSPAD Gatot Subroto.⁣

Terkait hasil yang didapatkan dari terapi plasma ini, memang masih bervariasi. Namun menurut Fariz, dari sekian banyak rumah sakit yang mulai menggunakan metode ini, lebih banyak mendapatkan keberhasilan dengan pengobatan tersebut.⁣

“Keberhasilan pengobatan dengan terapi plasma ini cukup banyak. Apalagi, ini memang sesuai dengan ilmu kedokteran dan medis,” paparnya.⁣

Ia sendiri mengapresiasi dukungan yang diberikan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Cirebon kepada tim medis, salah satunya yaitu dalam penerapan terapi plasma ini.⁣

“Karena dukungan yang diberikan ini, sangat membantu tim medis untuk bisa berupaya lebih maksimal dalam melakukan penanganan covid-19 di Kabupaten Cirebon,” pungkasnya. (AC212)

BACA YUK:  Kabupaten Cirebon Raih Penghargaan KLA Tahun 2021
Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Alfacorp Mempersiapkan Fasilitas Isolasi Bagi Pasien Covid-19 di UBM Housing Jakarta

Jakarta,- AlfaCorp, kelompok perusahaan yang menaungi Alfamart, Alfamidi, DAN+DAN, Lawson, Alfaland Group, Omega Hotel Management (OHM) dan Universitas Bunda...

Rayakan HUT ke-40, Santika Indonesia Bagi-bagi Hadiah

Cirebon,- Memasuki bulan Agustus, Santika Indonesia Hotels & Resorts akan segera merayakan hari jadinya yang ke-40 di tanggal 22 Agustus 2021. Mengambil momen yang...

Tiga Ribu Anak di Kabupaten Cirebon Ditargetkan Divaksin Covid-19

Cirebon,- Pemerintah Kabupaten Cirebon menggelar Perayaan Hari Anak Nasional tahun 2021 dan launching vaksinasi untuk anak usia 12 sampai 17 tahun di GOR Ranggajati...

Bentuk Herd Immunity, OJK Cirebon Bersama Jasa Keuangan dan BI Gelar Vaksinasi Massal

Cirebon- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Cirebon bersama Kantor Perwakilan Bank Indonesia, Forum Industri Jasa Keuangan (FIJK), dan Badan Musyawarah Perbankan Daerah (BMPD) menggelar vaksinasi...

More Articles Like This