Ini Kata Mendag RI Untuk Generasi Muda Tumbuhkan Konsep Kewirausahaan

0
24

Cirebon,- Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengajak kalangan akademisi, khususnya mahasiswa, menumbuhkembangkan konsep kewirausahaan agar dapat bersaing di era perdagangan bebas dan industri 4.0.

Hal tersebut ditegaskan Mendag saat mengisi kuliah umum yang mengambil tema “Entrepreneurship 4.0 To Be Young and Successful” di Kampus STMIK CIC, Jalan Kesambi, Kota Cirebon, Kamis (4/4/2019).

Aston Hotel

1. Manfaatkan Peluang

Menurut Enggar, pada tahun 2025 Indonesia diprediksi mendapatkan bonus demografi sekitar 60 persen dari 300 juta penduduk berusia produktif.

“Pertumbuhan penduduk ini tentunya harus dimanfaatkan untuk memunculkan peluang baru bagi peningkatan ekspor dan penting bagi generasi muda untuk menumbuhkan konsep kewirausahaan agar dapat berkontribusi bagi pertumbuhan ekonomi,” ujar Mendag.

Lanjut Enggar, generasi muda harus bisa termotivasi pada perkembangan wirausaha di negara-negara maju.

“Pada 2018 rasio wirausahawan di negara-negara maju telah mencapai 14 persen dari total penduduk usia kerja, sedangkan di Indonesia baru mencapai 3,1 persen,” ungkapnya.

2. Konsep yang Patut Dikembangkan

Oleh karena itu, menurut Enggar, ada beberapa konsep kewirausahaan yang patut dikembangkan.
Pertama, generasi muda harus mengadopsi sifat jangan mudah puas.

“Wirausaha sukses tidak menyukai sesuatu yang instan dan cenderung menghindari metode usaha cepat kaya,” terangnya.

Selanjutnya, Enggar juga menekankan pentingnya aspek pemberdayaan dan kemitraan.

“Wirausahawan sukses juga adalah individu yang visioner dan ekspansif. Namun yang harus diingat adalah tetap terukur dalam menetapkan level ekspansi dan risiko dalam mengembangkan usaha. Jangan lupa untuk selalu mencari ide di luar kebiasaan,” jelas Enggar.

3. Internet Sebagai Pengembangan Usaha

Dalam paparannya, Enggar mengatakan untuk mementingkan aspek kepercayaan dalam berusaha, harus tepat dalam kualitas produk, waktu, dan janji.

“Adapun generasi muda juga harus memperhatikan sumber daya yang dimiliki seperti internet untuk pengembangan usaha, seperti 5G, iCloud, dan blockchain,” bebernya.

Internet, kata Enggar, dapat mendukung diversifikasi produk ekspor yang lebih berorientasi pada peningkatan keterampilan dan teknologi, meningkatkan infrastruktur penunjang perekonomian, memfasilitasi penerapan teknologi dalam sistem produksi, manajemen, pemasaran, dan kegiatan produksi lainnya, serta meningkatkan produktivitas melalui pengembangan sumber daya manusia.

“Jika bonus demografi ini sukses, maka prediksi Indonesia menjadi negara ekonomi terbesar ke-3 di Asia dan ke-4 di dunia pada 2050 akan tercapai,” tegas Enggar.

Pada kunjungan kerja ke Cirebon kali ini, Enggar juga berkesempatan mengajak generasi muda mencintai produk dalam negeri dengan mendeklarasikan gerakan Aku Cinta Produk Indonesia (ACI). (AC212)