Rabu, 19 Januari 2022

Gelora Literasi Institute Gelar Diskusi Peringatan Hari Pahlawan

Populer

Situs Sumur Buah, Bukti Penyebaran Islam di Cirebon

Cirebon,- Cirebon merupakan salah satu kota yang amat kental nuansa Islamnya. Cirebon merupakan pula salah satu kota yang disinggahi...

Awal Tahun, Manulife Mulia Putri Agency Mulai dengan Peduli Dunia Pendidikan

Cirebon,- Awal tahun, Manulife Mulia Putri Agency menyalurkan bantuan berupa perlengkapan sekolah dan paket sembako. Bantuan itu diberikan kepada...

Tiga Prodi Memulai Kegiatan Perkuliahan di Kampus ITB Cirebon

Cirebon,-:Institut Teknologi Bandung (ITB) sebagai Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum (PTN-BH), telah memulai program multikampus sebagai wujud pengembangan institusi...

Polresta Cirebon Berkomitmen Menindak Tegas Geng Motor yang Meresahkan Masyarakat

Cirebon,- Seluruh jajaran Polresta Cirebon berkomitmen keras untuk pemberantasan geng motor di wilayah Kabupaten Cirebon. Hal ini dilakukan untuk...

TPID Kota Cirebon Akan Gelar Pasar Murah Pekan 18 – 20 Januari 2022

Cirebon,- Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Cirebon akan menggelar operasi pasar murah. Rencananya, operasi pasar murah akan berlangsung...

Cirebon, – Momentum Hari Pahlawan tidak sekedar seremonial diperingati setiap tahun. Kolaborasi ulama, pengusaha dan politisi merupakan arah kebijakan masa depan bangsa ini. Hal ini yang terungkap dalam diskusi peringatan Hari Pahlawan yang digagas Gelora Literasi Institute lewat zoom, Rabu (10/11). Hadir dalam kegiatan tersebut Cucu KH Amin Sepuh (Ponpes Babakan Ciwaringin), KH Munif Pengasuh Ponpes Al-Azhar Babakan Ciwaringin, Sekjend DPN Partai Gelora, Mahfuz Sidik dan Pengusaha Batik, Sally Giovanny dengan peserta berbagai kalangan.

“KH Amin Sepuh (Babakan Ciwaringin) dan KH Abbas (Buntet Pesantren) Pahlawan/Ulama dari Cirebon yang dinantikan KH Hasyim Asy’ari dalam Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya”

Dalam kesempatan tersebut Cucu KH Amin Sepuh, KH Munif (Pengasuh Ponpes Al Azhar Ciwaringin) mengatakan tentang perjuangan dan nilai kepahlawanan dari ulama Cirebon. Tentu dengan pesan dan nilai yang luar biasa.

Loading...

“Para ulama Cirebon, khususnya KH Amin Sepuh dan KH Abbas perannya sangat luar biasa dalam perlawanan melawan penjajah. Nilai yang luar biasa yakni adab dulu, baru ilmu,” ujar Kang Munif sapaan akrab KH Munif.

Dalam kesempatan tersebut, Kang Munif juga bercerita tentang heroiknya KH Amin Sepuh bersama ulama Cirebon, dimana ketika berangkat dari Pondok Pesantren ke Kota Cirebon kemudian tiba waktu Ashar, kemudian rombongan sholat di Masjid Pengasinan Plered. Setelah itu, KH Amin Sepuh berdoa, namun ketika keluar pintu terdengar suara takbir berkali-kali. Mereka langsung berada di depan Bung Tomo bersama para pahlawan lain di Surabaya untuk melawan para musuh.

BACA YUK:  Resolusi Tahun 2022, #JalaniHidupTerbaikmu

“Tentu perjuangan kiyai dan ulama Cirebon dalam perlawanan mempersembahkan kemerdekaan sangat luar biasa.

Keberhasilan ini sebenarnya tentang mendidik karakter manusia oleh para kiyai. Karena penerapan karakter sejak dini sangat penting tentang pendidikan karakter untuk saling menghormati dan menjaga adab.

BACA YUK:  Vaksinasi Anak 6 - 11 Tahun, Polresta Cirebon Hadirkan Tokoh Kartun Spiderman dan Bumble Bee

“Karakter yang baik sejak dini jelas bisa menggerakan kemerdekaan Indonesia,” ungkapnya.

Dalam acara tersebut, Kang Munif juga mendoakan yang terbaik untuk negeri ini dan generasi masa depan.

Sementara itu, Sekjend DPN Gelora, Mahfuz Sidik dalam pemaparannya menjelsskan bahwa KH Hasyim Asy’ari dan Bung Tomo mengambil momentum dalam menggelorakan perlawanan untuk memprtahankan kemerdekaan negeri ini.

“Jangan sampai momentum ini hanya sebatas ritual tahunan belaka, namun harus diisi dengan kontribusi nyata,” kata Mahfuz.

Masih kata Mahfuz, KH Hasyim Asy’ari dan Bung Tomo merupakan kolaborasi antara sosok ulama dan pemuda (jurnalis).

“Peran luar biasa para ulama dan pemuda ini, karena tidak bisa dilepaskan dari sejarah dengan Resolusi Jihadnya,” kata Mahfuz.

Lebih lanjut, rmusan 5 Sila dalam Pancasila, kata dia, merupakan fatwa dari KH Hasyim Asyari dan pada saat itu juga menghilangkan berdebatan.

“Pertimbangan tersebut karena dalamnya pemikiran dan politik KH Hasyim Asy’ari. Karena kemerdekaan Indonesia di dasari oleh keberagaman,” paparnya.

Kalau tidak ada sosok KH Hasyim dan Bung Tomo, lanjut Mahfuz, entah bagaimana nasib kemerdekaan Indonesia ini. Kejernihan KH Hasyim dan keberanian Bung Tomo sangat luar biasa. Sehingga, kata dia, ini tidak boleh hilang dan lenyap oleh para generasi saat ini, khususnya generasi muda atau millenial/generasi Z.

Meskipun, kata dia, yang perlu dipikirkan yakni ancaman nilai-nilai ke-Indonesia-an dengan anak-anak yang lebih terbiasa berbicara dan bangga dengan bahasa asing ketimbang bahasa sendiri. Ini harus diperhatikan serius, jangan dibiarkan begitu saja.

Ditambah lagi, soal ekonomi, lewat digital ini juga harus dipertahankan dengan utuh regulasi dan yang lainnya. Apalagi belum ada regulasi yang memprotek kepentingan warga negara saat ini untuk para pelaku usaha. Sehingga, nilai-nilai yang ada di tubuh bangsa ini harus dipertahankan.

BACA YUK:  Kreativitas Desa Kepuh, Ubah Bekas Balong Jadi Tempat Wisata
BACA YUK:  Vaksinasi COVID-19 Usia 6 -11 Tahun 28 - 29 Desember di Grage City Mall, Targetkan 2.000 Dosis

“Kita saat ini sangat mengharapkan peran ulama di tengah situasi dan kondisi saat ini. Kita butuh pandangan ulama untuk arah bangsa ini kedepan. Jangan hanya didominasi oleh para politisi semata dalam perumusn kebijakan negeri ini, melainkan harus hadir peran ulama. Dengan karakternya yang khas,” paparnya.

Lebih tegas, Mahfuz mengatakan, jangan pernah sekali-kali khianati perjuangan para pahlawan dan ulama untuk negeri ini.

Sementara itu, Pengusaha Muda/BT Trusmi, Sally Giovanny menerangkan tentang sejarah sukses perjuangan usahanya. Sehingga, momentum Hari Pahlawan harus dimaknai utuh diantaranya mendalami prespektif pahlawan yakni harus menjaga nilai-nilai perjuangan dan kepahlawanan.

“Pahlawan itu rela berkorban, berani, tegas, pantang menyerah, bertanggung jawab,” kata Sally.

Dirinya juga menjelaskan tentang perannya dalam melestarikan perjuangan lewat karya Batik Bambu Runcing untuk mengenang jasa dan perjuangan para pahlawan dan sangat direspon oleh pasar. Karena syarat nilai-nilai kepahlawanan lewat makna batik yang dibuat tersebut.

“Untuk itu, kolaborasi dengan UMKM yang ada apalagi ditengah pandemi harus ditingkatkan. Dan kita hadir untuk kemajuan UMKM dan para wirausahawan muda,” katanya.

Kata Sally, dirinya sejak SMA atau sekitar 17 tahun awal-awal dirinya menjual kain kafan. Karena belum punya pengalaman dan ilmu bisnis. Namun punya niat dan keinginan yang kuat untuk mengabdi serta kontribusi lewat batik. Awalnya gagal dan tidak laku dipasaran, namun terus berusaha lewat ujian dan kegagalan yang ada.

“Jangan cepat menyerah dan mengeluh. Jatuh dan gagal, bangun lagi serta terus berusaha. Karena kegagalan adalah pelajaran untuk sukses masa depan,” paparnya.

Dalam kesempatan tersebut, peserta sangat antusias dengan berragam pertanyaan kepada para pemateri. (*)

Loading...
- Advertisement -

Latest News

Forum Pengada Layanan Apresiasi Atas Diresmikan RUU TPKS

Cirebon,- DPR RI resmi menetapkan Rancangan Undang-undang (RUU) TPKS (Tindak Pidana Kekerasan Seksual) yang menjadi inisiator DPR. Dengan diresmikan...

Satu Warga Ber-KTP Kota Cirebon Positif Omicron, Isolasi di Wisma Atlet Jakarta

Cirebon,- Satu warga Kota Cirebon dinyatakan positif COVID-19 varian Omicron. Namun, saat ini tengah menjalani isolasi di Wisma Atlet di Jakarta. Wali Kota Cirebon, Drs....

Dua Hari ke Depan Vaksinasi Anak di Kota Cirebon Tercapai

Cirebon,- Wakapolda Jawa Barat, Brigjen Pol. Bariza Sulfi meninjau langsung vaksinasi anak usia 6-11 tahun di Kota Cirebon. Kegiatan vaksinasi dengan tema vaksinasi merdeka...

Pemkot Cirebon Targetkan Vaksin Anak Selesai Sebelum Akhir Januari 2022

Cirebon,- Untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Cirebon meminta rumah sakit untuk melakukan kesiapsiagaan. Vaksinasi Covid-19 juga terus digenjot khususnya untuk anak...

Komitmen Dukung Gerakan Zakat, Wali Kota Cirebon Terima Penghargaan Baznas Award 2022

Cirebon,- Wali Kota Cirebon, Drs. H. Nashrudin Azis, S.H. dianugerahi penghargaan Baznas Award 2022 pada kategori Kepala Daerah Pendukung Gerakan Zakat Indonesia. Penganugerahan tersebut diberikan...

More Articles Like This