Selasa, 28 Januari 2020

Aliansi Mahasiswa UGJ Gelar Aksi Teatrikal di Depan Mapolres Cirebon Kota

Populer

NU-JEK Resmi Hadir di Kota Cirebon

Cirebon,- Kini warga Cirebon mempunyai pilihan lagi saat hendak menggunakan transportasi online. Pasalnya, di Kota Cirebon kini telah hadir...

Dua Kendaraan Terlibat Kecelakaan di Jalan Raya Pantura Gebang

Cirebon,- Kecelakaan Lalulintas terjadi di Jalan Raya Pantura Gebang Kulon, tepatnya di depan SPBU Gebang Kulon, Desa Gebang Kulon,...

Grab Hadirkan Layanan Baru “Grab Express Nalangin” di Kota Cirebon

Cirebon,- Mendukung pertumbuhan ekonomi para wirausaha di wilayah Cirebon, Grab meluncurkan layanan terbaru yakni “Grab Express Nalangin Cirebon”, yang...

Geger Penemuan Mayat Wanita Tanpa Busana di Jalan Wiratama Cirebon

Cirebon,- Mayat wanita tanpa busana ditemukan warga di Jalan Wiratama, Kecematana Kedawung, Kabupaten Cirebon, Minggu (19/1/2020) siang. Warga yang pertama...

Gandeng Pihak Ketiga, Bus Rapid Transit Siap Beroperasi di Kota Cirebon

Cirebon,- Pemerintah Daerah Kota Cirebon sudah menemukan format untuk pengoperasian Bus Rapid Transit (BRT) di Kota Cirebon.Wali Kota Cirebon,...

Cirebon,- Aliansi Mahasiswa Universitas Swadaya Gunung Jati (UGJ) melakukan aksi damai di depan Mapolres Cirebon Kota, Jalan Veteran, Kota Cirebon, Rabu (9/10/2019) siang.

Dalam aksinya, Aliansi Mahasiswa UGJ mengutuk tindakan represif oleh aparat terhadap para mahasiswa dalam berbagai demonstran di berbagai daerah di Indonesia.

Ratusan mahasiswa dalam aksi damai ini melakukan teatrikal yang menggambarkan aksi tindakan represitif di hadapan petugas yang berjaga di depan Mapolres Cirebon Kota.

Kartono Muhammad Saputra, selaku Ketua DPM UGJ mengatakan aksi damai ini untuk mendesak kepada Kapolres Cirebon Kota bahwa Cirebon harus menjadi pelopor ketika ada mahasiswa yang melakukan aksi demonstrasi, jangan pernah diadakan tindakan-tindakan represif terhadap mahasiswa.

Loading...

“Terutama mahasiswa UGJ, mahasiswa Cirebon dan mahasiswa Indonesia. Itu yang pertama,” ujarnya usai menggelar aksi damai.

Lanjut Kartono, aksi ini adalah bentuk solidaritas kami kepada seluruh mahasiswa Indonesia yang setiap daerah mereka terkena dampak represif.

“Kami menekankan kepada Kapolres Cirebon Kota, jangan pernah ada satupun aksi-aksi kami yang dipolitisir, aksi-aksi yang ditunggangi, dan kami meminta kepada Polres Cirebon Kota jangan sampai ada mahasiswa yang terintimidasi dari segi apapun,” ungkapnya.

Menurutnya, aksi yang diselenggarakan ini bertujuan baik dengan hati nurani, bukan atas tendensi golongan politik dan bukan atas inisiasi siapapun.

“Ini murni gerakan teman-teman mahasiswa Aliansi UGJ yang terdiri dari semua organisasi mahasiswa internal kampus, dan tujuh fakultas yang ada,” terangnya.

Terkait aksi treatrikal yang dilakukan Aliansi Mahasiswa UGJ, kata Kartono, sebagai bentuk adanya kesadaran, artinya bentuk suatu hal yang terjadi di Indonesia dan ini menjadi bentuk untuk Polres Cirebon Kota, jangan pernah ada di Cirebon hal terjadi untuk mahasiswa UGJ.

Selain itu, Kapolres Cirebon Kota, AKBP Roland Ronaldi merespon positif atas aksi damai yang dilakukan oleh mahasiswa dari Aliansi Mahasiswa UGJ yang menyampaikan aspirasi dengan sangat luar biasa. Karena bisa melakukan aksi dengan tertib dan damai.

“Harapannya, aksi-aksi seperti ini yang di contoh di tempat-tempat lain. Sehingga enak kita melihatnya, aspirasi tersampaikan, kita juga bisa menyampaikan apa yang ingin kita sampaikan, serta komunikasi itu terjadi,” ujarnya.

“Komunikasi itu kan harus dua arah. Oleh karena itu, pada hari ini saya atas nama pribadi dan jajaran Polres Cirebon Kota mengucapkan terima kasih kepada BEM UGJ yang bisa melaksanakan kegiatan ini dengan baik,” imbuhnya.

Terkait tuntutan yang disampaikan agar tidak ada tindakan Represifitas dari pihak aparat, menurut Roland, itu sudah selayaknya dan sepatutnya kita lakukan. Sebagai polisi yang profesional, hal itu sudah selayaknya kita lakukan.

“Dengan mengindahkan aturan Undang-undang yang berlaku, itu adalah harus dilakukan oleh semua pihak, baik dari aparat Kepolisian maupun oleh peserta aksi. Sehingga diharapkan yang terjadi seperti ini damai dan tertib,” tegasnya.

“Namun apabila itu hanya diberikan kepada kita, aparat kepolisian, namun dari pihak unjuk rasa memberikan tindakan refresif, tentunya ada aturan yang mengatur juga dan itu melanggar hukum dan kita melakukan tindakan,” pungkasnya. (AC212)

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Khawatir Virus Corona, Pasien di RS Waled Cirebon Dirawat di Ruang Isolasi

Cirebon,-Seorang warga Desa Cikulak, Kecamatan Waled, Kabupaten Cirebon harus dirawat di ruang khusus isolasi Rumah Sakit Umum Waled, Senin...

Selalu Laporkan Orang Asing, Aston Cirebon Diganjar Penghargaan Oleh Kantor Imigrasi Cirebon

Cirebon,- Aston Cirebon Hotel and Convention Center meraih penghargaan sebagai hotel terbaik ke-1 atas keaktifan dalam melaporkan keberadaan orang asing melalui Aplikasi Pelaporan Orang...

Suka Pedas, Coba Menu Cumi Mercon di Kedai Isoen Grage Mall

Cirebon,- Kedai Isoen kembali hadir meramaikan kuliner di Kota Cirebon. Kali ini, Kedai Isoen hadir di Foodcourt Grage Mall, tepatnya di area Food Row...

Pelayanan Paspor Simpatik “Iron Seni” Imigrasi Cirebon Akan Hadir di Grage City Mall

Cirebon,- Kantor Imigrasi Kelas I TPI Cirebon melakukan kerja sama dengan Grage City Mall dalam pelayanan paspor simpatik yang akan dilaunching pada pertengahan bulan...

Anggota DPR RI Komisi VIII Tinjau Jembatan Gantung Kali Soka yang Memprihatinkan

Cirebon,- Usai mengunjungi korban rumah ambruk di Desa Kejuden, Kecamatan Depok, Kabupaten Cirebon, Anggota DPR RI, Komisi VIII Selly Andriani Gantina mengunjungi jembatan gantung,...

More Articles Like This